Prensa CDP

Screenshot_2

Tanaman hias Anda benar-benar dapat memengaruhi kualitas udara dalam ruangan, tergantung pada polutannya

Prensacdp.com, Tanaman hias Anda benar-benar dapat memengaruhi kualitas udara dalam ruangan, tergantung pada polutannya – Kualitas udara dalam ruangan dapat ditingkatkan secara signifikan oleh tanaman hias, penelitian baru menunjukkan – khususnya dalam hal menghilangkan nitrogen dioksida (NO 2 ) dari udara, polutan yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar yang dikaitkan dengan penyakit pernapasan .

Tanaman pot mudah dipasang, terjangkau untuk dibeli, dan berpotensi menjadi pilihan yang benar-benar efektif untuk mengurangi tingkat NO 2 di rumah dan kantor, studi baru menjelaskan.

Tanaman umum lily perdamaian ( Spathiphyllum wallisii ), tanaman jagung ( Dracaena fragrans ) dan pakis arum ( Zamioculcas zamiifolia ) dipilih untuk pengujian, dan dalam percobaan, mereka mengurangi tingkat NO 2 sebanyak 20 persen dalam beberapa skenario.

“Tanaman yang kami pilih semuanya sangat berbeda satu sama lain,namun semuanya menunjukkan kemampuan yang sangat mirip untuk menghilangkan NO 2 dari atmosfer,” kata ahli kimia Christian Pfrang  dari University of Birmingham di Inggris.

Untuk tujuan penelitian, setiap pabrik ditempatkan di ruang uji dengan tingkat NO 2 yang hampir sama seperti yang Anda harapkan di kantor di sebelah jalan yang sibuk. Dalam waktu hanya satu jam, semua spesies tanaman mampu menghilangkan sekitar setengah dari NO 2 .

Mengekstrapolasi hasilnya ke kantor kecil (15 meter kubik atau 530 kaki kubik) dengan lima pabrik di dalamnya, para peneliti menyarankan sekitar 20 persen pengurangan NO 2 harus dimungkinkan di ruang yang berventilasi buruk.

Di suatu tempat yang jauh lebih besar, 100 meter kubik atau sekitar 3.500 kaki kubik, akan terjadi penurunan polutan hanya 3,5 persen, para peneliti menghitung – tetapi sekali lagi,lebih banyak tanaman dapat ditambahkan untuk menggantikan ruangan tambahan.

Yang penting, pengurangan ini dicapai dalam kondisi gelap dan terang, dan dengan tanah kering dan basah. Dalam studi sebelumnya yang melihat penghilangan karbon dioksida (CO 2 ), kondisi lingkungan ini memang mempengaruhi seberapa besar kualitas udara ditingkatkan.

“Kami tidak berpikir tanaman menggunakan proses yang sama seperti yang mereka lakukan untuk penyerapan CO2 , di mana gas diserap melalui stomata – lubang kecil – di daun,” kata Pfrang .

“Tidak ada indikasi, bahkan selama percobaan yang lebih lama, bahwa tanaman kami melepaskan NO 2 kembali ke atmosfer, jadi ada kemungkinan proses biologis yang terjadi juga melibatkan tanah tempat tanaman itu tumbuh – tetapi kami belum tahu apa itu. adalah.”Pembaca ScienceAlert jangka panjang mungkin ingat penelitian sebelumnya yang membantah gagasan bahwa tanaman rumah tangga dapat meningkatkan kualitas udara dalam ruangan – tetapi penelitian itu melihat polutan senyawa organik yang mudah menguap (VOC), daripada tingkat nitrogen dioksida.

Bagian dari kesulitan untuk mendapatkan keputusan yang pasti tentang hal ini adalah bahwa rumah dan kantor di dunia nyata tidak selalu bekerja dengan cara yang sama seperti eksperimen laboratorium, dengan udara baru (dan polutan baru) cenderung mengalir setiap saat. Namun, dalam kasus ini, para peneliti melakukan perhitungan untuk area yang lebih luas dan jenis ventilasi yang berbeda.

Penelitian di masa depan kemungkinan akan melihat mekanisme yang tepat yang digunakan tanaman ini untuk menghilangkan NO 2 dari udara,dan bagaimana mereka membandingkannya dengan ‘dinding hijau’ – seluruh dinding kehidupan tanaman yang mungkin lebih efektif dalam membersihkan udara. .

“Memahami batasan apa yang dapat kita harapkan dari tanaman membantu kita merencanakan dan memberi saran tentang kombinasi penanaman yang tidak hanya terlihat bagus tetapi juga memberikan layanan lingkungan yang penting,” kata ilmuwan hortikultura Tijana Blanusa  dari Royal Horticultural Society di Inggris.kata ilmuwan hortikultura Tijana Blanusa  dari Royal Horticultural Society di Inggris.kata ilmuwan hortikultura Tijana Blanusa  dari Royal Horticultural Society di Inggris.

Demikianlah sedikit penjelasan tentang Tanaman hias Anda benar-benar dapat memengaruhi kualitas udara dalam ruangan, tergantung pada polutannya semoga menambah pengetahuan

Advertisement